Cari Blog Ini

Jumat, 14 Oktober 2016

Bapaku yang Sendiri


Udara malam ini serasa dingin mungkin akibat turun hujan yang terus menerus sepanjang hari. Malam ini saya kebagian jadwal dines di sebuah rumah sakit swasta di daerah Sentul City. Dalam suasana yang sepi tiba tiba saya teringat Bapak nan jauh di sana, sedang apa Bapaku sekarang ? pertanyaaku dalam hati. 

Sejak di tinggal Ibu yang di panggil Sang Maha Kuasa, Bapaku hidup sendiri tidak ada seorang anakpun yang menemani. Semua anaknya termasuk saya jauh di perantauan. Berulang kali kami anak anaknya menawarkan Bapak untuk ikut serta tinggal dengan kami, tetapi beliau selalu menolak dengan alasan masih bisa hidup sendiri, nanti kalau sudah tidak bisa apa-apa baru ikut anak. Saat ku rindu saya selalu menyempatkan menelpon walau hanya sebentar, sekedar mendengar suaranya, atau mengirim SMS dangan tulisan Bapak sedang apa, masak apa sekarang ?.

Bapaku buat saya adalah orang yang hebat Dia mengajarkan anak anaknya dengan di siplin tinggi dan di ajarkan bagaimana menjadi manusia yang tangguh tidak mudah menyerah apalagi cengeng. Masih ku ingat semasa ku kecil Bapaku yang menagajari saya menulis dan membaca, menuntun bagaimana sholat yang benar, dan tak bosan bosanya selalu mengajak untuk selalu belajar agama "mengaji" karena menurut Bapak tiada guna pintar ilmu dunia kalau buta ilmu agama. 

Bapak yang merupakan seorang mantan guru, terkenal dengan gaya dan prilaku yang tegas kepada siapapun dan terkesan galak, tetapi buatku itu merupakan nilai lebih. Dari beliaulah saya dan adik adiku tumbuh jadi manusia yang mandiri. Mungkin selama ini kita melupakan sosok seorang bapak padahal diluar itu, pikiran seorang bapak yang kita tidak ketahui. Kita hanya mikirin ibu tapi bapak dilupakan. Keriput kulit wajah memperlihatkan kelentihan, helai rambut yang mulai memutih di kepalanya dan betapa bapak selalu menyayangiku dan menjagaku dikala sakit. Dan dibalik ketidak nyamananku ada sebuah cinta yang selalu menjadi pelindungku. Ketika saya bercerita tentang keberhasilanku di perantauan, maka akan melihat guratan senyum kebahagiaan dari raut bibirnya yang mungkin tidak pernah ku lihat sebelumnya. “

Kini di sepanjang hari Bapaku selalu sendiri, mengurus keperluan sendiri dari mulai masak sampai menyetrika baju. Tidak ada yang menemani. Berdosakah saya sebagai anaknya yang meninggalkan Dia sendiri, Berdosakah saya yang tidak bisa merawat. Semoga saja Bapaku selalu diberi kesehatan, diberi kesabaran dan selalu dalam keimanan dan Islam..

Sabtu, 03 September 2016

Ibuku Telah Tiada


Ya Allah, ampunilah ibuku, maafkanlah Dia, muliakanlah tempatnya, luaskanlah tempat masuknya, sucikanlah Dia dari segala kesalahan sebagaimana pakaian disucikan dari najis. Gantikan untuknya rumah yang lebih baik dari rumahnya. Masukanlah ke dalam surga dan lindungilah Dia dari azab kubur dan azab neraka. Hingga hari ini saya sangat menyesal belum sempat membuat Ibuku bahagia. Kehilangan beliau membuatku terasa hampa, tidak ada lagi suara lembut dari bibirnya

Sakit yang di derita ibuku selama tiga tahun terakhir yang tak kunjung membaik membuat ibu serasa putus asa, tetapi dengan dorongan semangat yang besar Ibu bisa bertahan dan bisa membuat suami dan anak anaknya tersenyum bahagia. Itulah kenapa sampai saat ini saya seolah tidak percaya bahwa Ibu telah tiada.

Hari Selasa tanggal 23 Agustus 2016 sekitar pukul 03:15 pagi adik saya menginfokan dari rumah sakit di Kebumen lewat group WA keluarga bahwa Ibu telah di panggil oleh sang Maha kuasa, yang memang pada malam itu saya tidak bisa tidur. Sesaat terdiam, tak terasa air mata keluar, ku bangunkan istiku, segera berkemas pulang kampung, dan seketika itu juga anak anaku terbangun mungkin karena terdengar suara gaduh. Setelah menempuh perjalanan dari ba'da sholat subuh, sekitar pukul 13:15 WIB sampailah dirumah dimana saya dilahirkan dan dibesarkan oleh kedua orang tuaku. Di halaman rumah sudah banyak kursi dan tamu, saya berusaha bersikap tenang jangan sampai air mataku keluar, seya sengaja lewat pintu samping karena belum siap melihat Ibu secara langsung, sambil berlalu setiap orang yang ku lewati memberikan salam. Setelah dirasa siap, baru saya berani menemui Ibu di ruang tamu.

Saat itu saya melihat tubuh terbaring tertutup rapat kain bermotif batik, saya berusaha menjaga air mata jangan sampai keluar ku dekati agar bisa melihat wajah ibuku untuk terahir kali, saya berusaha membuka ikatan tali kain kafan yang menutupi wajah Ibuku, hampir saya tidak bisa menguasai diri, tetapi adik saya dari belakang selalu mengingatkan jangan sampai nangis. Ikatan kain kafan yang begitu kuat saya tidak bisa melihat Ibu secara sempurna akhirnya saya sudahih, sudah cukup bisa melihat rambut, kepala, kening dan mata ibu, kemudian saya berlalu ke kamar mandi ku tumpahkan airmataku, toh ga ada yang liat.

Hari itu aku kehilangan orang nomor satu yang ku cintai dan tempatku mengadu, berkeluh kesah, bermanja hari itu telah benar benar tiada. Duh hai Ibu.........!!!!!!, perempuan yang baik hati dan penyabar kau telah pergi. Telah benar benar meninggalkan kami, aku harap Bapaku selalu sehat dan kuat. Tidak sakit sakitan seperti Ibuku. Bapakulah yang mendidiku dengan disiplin tinggi dalam segala hal. 

Masih ku ingat dalam ingatanku ketika ku pulang ke rumah Ibulah yang paling sibuk menyambutku dengan mempersipakan makanan dan minuman, Begitu juga ketika saya kembali merantau beliaulah paling repot mempersiapkan ole ole dan bekal makanan selama di perjalanan.

Ibu.. masih ku kenang betapa gigihnya beliau mengasuh saya dan adik adiku, ketikaku mau berangkat sekolah Ibu pagi pagi sudah bangun terlebih dulu untuk mempersiapkan sarapan pagi, Ketika Bapaku pulang kerja Ibuku sudah mempersiapkan air minum kesukaanya dan makan siang tersusun rapi di meja makan.

Masih terbayang betapa perkasanya Ibuku mengangkut berbagai jenis sayuran dengan sepeda onthel untuk di jual kembali di rumah. Belum hilang di ingatanku ketika Ibuku berkeliling desa menjajakan baju daganganya dengan mengayuh sepeda ontel. Dua mesih jait dan satu mesin obras bukti kegigihan Ibuku dalam membantu Bapaku membesarkan dan mendidik anak anaknya, yang kini jadi barang bersejarah.

Ibu.. kau bagai lentera yg mampu terangi dan hangatkan jiwa anak anakmu, disaat anakmu gundah dan takut seperti ini biasanya kau temani dan kau berikan semangat sambil berucap “tetaplah bersabar dan berdoa”. Tak terhitung berpa banyak cinta yg kau berikan, tak terhitung berapa banyak nyanyian yg kau nyanyikan di kala anak anakmu akan terlelap, sungguh kasihmu telah membuaiku…

Ku anter jasad Ibuku sampai di peristirahatan terahir di desa dimana Ia di lahirkan dan di besarkan. Dengan kedua adiku, ku bopong, ku peluk dan ku baringkan di peristirahatan yang terahir kalinya, kembali air mataku ingin keluar dari kelopaknya tetapi sekuat tenaga ku tahan agar air mataku tidak menetes.

Sampai benar benar jasad Ibuku sudah tak terlihat lagi, orang orangpun sudah mulai meninggalkan tempat itu, hanya tersisa saya Bapaku dan adik adiku bersimpuh sambil melihat kayu bertulisan nama Ibuku. Lama kami tidak beranjak, terdiam, mungkin masing masing sedang membayangkan wajah Ibunya. Setelah beberapa waktu, akhirnya kami sekeluarga meninggalkan Ibu sendirian di tempat itu. Dari kejauan hanya terlihat tanah merah dengan dua kayu nisan dan taburan bunga di atasnya.

Oh ibu.. andai bisa kuputar kembali waktu.. aku ingin bersujud mencium kakimu.. atas apa yang telah engkau berikan selama ini padaku, yang telah merawat aku, yang telah mendidik aku, yang telah menyayangiku, yang telah mencintaiku tanpa terpupus waktu hingga ajal kini menjemputmu… maafkan aku ibu yg belum bisa berbuat banyak untukmu, yang belum sempat membalas segala kebaikan yang tak terkira sepanjang hariku..
Ya Allah.. ku menangis bukan karena ketidak ikhlasan akan kuasaMu. tapi ini adalah penyesalan yang dalam atas apa yang selama ini aku lakukan terhadap ibuku. Terkadang aku membantahnya. Terkadang aku juga menampakkan wajah cemberut di hadapnya, bahkan terkadang aku juga mengatakan kata-kata yang tak pantas untuknya. Aku mengira bahwa waktu ini terjadi nanti hingga ku ulur ulur waktu untuk tidak memeluknya.  Astaghfirullah...

Wahai Ibu yang telah di sisiNya, ini anakmu memohon maaf atas segala salah dan khilaf yang belum mampu membuatmu bahagia, yang belum mampu membuat engkau bangga. Ya Allah Engkau tempat meminta, kini aku meminta semoga Engkau berikan tempat yang terbaik untuknya, sebuah tempat yang tidak lagi ada duka, sebuah tempat yang penuh keindahan taman taman syurga, jadikan Dia ratu bidadari di syurgaMu. Dan berikan aku kekuatan untuk membuat dia bangga untuk menjadi anak yang sholeh yang mampu meneduhkan kehidupan kelak ketika tiba hari dimana tidak ada hari selain naunganMu. Ya Allah... beri aku kekuatan untuk baik yang kebaikanya akan kupersembahkan untuk Ibuku, sebagai rasa sesal dan salahku selama ini yang kurang begitu peduli padanya. Astagfirullah....

Ibu...., aku meminta maaf, dahulu sewaktu engkau masih ada di sini bersamaku. aku tidak menyadari betapa kehadiranmu adalah sesuatu yang sangat berarti bagi kehidupanku, tetapi kini, ketika tak lagi kudengar suaramu, ketika tak lagi kulihat dirimu, betapa sepi hiduku, dulu ku selalu bercerita tentang keberhasilanku di perantauan. Ya.. Allah maafkan aku. Belum juga aku meminta maaf padanya atas segala salah dan ucap dan salah tingkah yang aku perbuat terhadapnya yang mungkin membuat Ibu menangis saat sendiri, dan tidak ditampakkanya tangis itu demi aku. Ya.. Allah ampuni aku, ampuni Ibuku.


Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ
Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa kedua Orang tuaku, Sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku ketika aku masih kecil. Amien… Hingga hari ini aku masih belum percaya bahwa ibuku telah meninggal, Kini aku begitu merindukan nya. Aku sanggat menyesal belum sempat membuat ibuku bahagia. Kehilangan itu membuatku begitu hampa. Segalanya seolah menjadi tak berjiwa. aku seakan-akan tak mendengar bunyi apa pun. Sa’atku pulang dari rantau keluargaku meyambutku dengan hati pilu dan sedih dikarnakan kehilangan orang yang selama ini tempatku mengadu nasib dan bermanja, Kedua kakiku rasanya melayang. aku seolah meluncur ke dalam lubang yang tak bias kuhenikan, Semua kenangan masa kecilku kuingat kembali. Waktu remaja dan saat aku masih kecil, ibu begitu Lembut tidak pernah keras dalam sikap, ibuku selalu melihat kepadaku dengan penuh kasih sayang seolah-olah kasih sayang yang diberikan kepadaku berbeda dengan kasih sayang yang diberikan kepada abang, kakaku, sehingga abangku merasa cemburu kepaku.padahal ibu sama saja meilhat kami tidak ada istilah beda dalam keluarga Aku bangga sekali punya ibu seperti ibuku. Waktu ayahku bekerja disawah ibuku juga selalu ikut turut serta membantunya, karna seingatku keluarga kami jauh dari perkampungan, tempat tinggal orang ramai, kami tinggal di Dusun bahkan aku juga dibesarkan sampai tamat Sekolah SD di tempat itu,,Kini tidak ada lagi dari pihak keluargaku yang mau tinggal di situ setelah kepergian ibu, ibuku dan ayahku setiap sore menyuruhku tuk pergi mengaji Al-qur’an. ketempat adik ipar ibuku yang bernama ( H. basyir ) Aman jam, biasa aku memanggilnya ama ipak, yang jaraknya sektar tiga kilo dari dusun kami, beliau ini sangat sayang kepadaku dan selalu memberikan motipasi, kini beliau telah di panggil oleh allah kepangkuanya mudah-mudah mendapat tempat yang layak disisinya Amin, ,di saat ibuku mulai sakit aku disuruh keluargaku untuk pulang menjenguk ibu saat itu aku barusan aja pindah dari Psantren Darussalam Aceh selatan, ke Pasantren (Mudi Mesra) Samalanga Kab Bireun, Waktu ibu sakit aku sangat kasihan sekali. aku ingin membantunya tapi tidak bisa, sakit ibu sudah mulai parah. aku tidak pernah acuh pada ibu. Memang kuakui aku tumbuh dengan pikiranku sendiri dan sibuk dengan diriku sendiri.kurasa ibuku tidak pernah berpikir kepadaku seolah aku tidak peduli kepadanya karna aku selalu di rantau mencari ilmu mengapai cita-citaku dan cita-cita ibuku karna ibuku selalu aku inggin menjadi orang yang berilmu pengetahuan yang tinggi, aku selalu sayang ibu. aku Selalu mengingatnya. Kini ibu sudah tiada. Sudah benar-benar hilang dari keluarga kami Sore hari itu bertepatan hari sabtu tanggal 20 juni tahun 2008 kami mengantarkan jezasah nya ke tempat peristrahatan yang terakir kalinya, aku juga ikut memasukkan jenazah ibuku ke liang lahat, membaringkan tubuh ibu. Meletakkan wajahnya ke dalam lubang yang sudah siap digali oleh orang-orang kampungku dan menanam tanah penyangga tubuhnya. Di saat itu aku menyaksikan dengan mataku Aman Alimat menyambut jenazah ibuku serta membukakan tali-tali yang mengikat kepala ibu, tubuh, dan kaki ibu, setalah ibuku selesai dikuburkan aku di persilahkan oleh guruku Tgk Arbiata untuk mentalqinkan sertata membaca tahlil di atas pusara ibu, ini adalah merupakan pengalaman pertama kaliku mentalqinkan, disaat aku mulai mentalqinkan ibu aku tak sanggup menahan tangisan air mata yang bercucuran, merasa kehilangan orang yang nomor satu aku cintai dan tempatku mengadu nasib dan bermanja selama ini, kini telah benar-benar tiada, Duh hai ibuuuuuuuuuuu, perempuan yang baik hati, kini kau telah pergi. Telah benar-benar meninggalkan kami. aku selaku anakmu yang tidak pernah lupa berdo’a padamu ibu…, mudah-mudahan surga menantikanmu bu, Kini aku hanya memiliki seorang ayah. Aku harap ayahku selalu sehat dan kuat. Tidak sakit-sakitan seperti ibuku dulu. Aku sayang sekali dengan ayahku. Ayahlah yang mendidikku dalam banyak hal Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa kedua Orang tuaku, Sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku ketika aku masih kecil. Amien… Hingga hari ini aku masih belum percaya bahwa ibuku telah meninggal, Kini aku begitu merindukan nya. Aku sanggat menyesal belum sempat membuat ibuku bahagia. Kehilangan itu membuatku begitu hampa. Segalanya seolah menjadi tak berjiwa. aku seakan-akan tak mendengar bunyi apa pun. Sa’atku pulang dari rantau keluargaku meyambutku dengan hati pilu dan sedih dikarnakan kehilangan orang yang selama ini tempatku mengadu nasib dan bermanja, Kedua kakiku rasanya melayang. aku seolah meluncur ke dalam lubang yang tak bias kuhenikan, Semua kenangan masa kecilku kuingat kembali. Waktu remaja dan saat aku masih kecil, ibu begitu Lembut tidak pernah keras dalam sikap, ibuku selalu melihat kepadaku dengan penuh kasih sayang seolah-olah kasih sayang yang diberikan kepadaku berbeda dengan kasih sayang yang diberikan kepada abang, kakaku, sehingga abangku merasa cemburu kepaku.padahal ibu sama saja meilhat kami tidak ada istilah beda dalam keluarga Aku bangga sekali punya ibu seperti ibuku. Waktu ayahku bekerja disawah ibuku juga selalu ikut turut serta membantunya, karna seingatku keluarga kami jauh dari perkampungan, tempat tinggal orang ramai, kami tinggal di Dusun bahkan aku juga dibesarkan sampai tamat Sekolah SD di tempat itu,,Kini tidak ada lagi dari pihak keluargaku yang mau tinggal di situ setelah kepergian ibu, ibuku dan ayahku setiap sore menyuruhku tuk pergi mengaji Al-qur’an. ketempat adik ipar ibuku yang bernama ( H. basyir ) Aman jam, biasa aku memanggilnya ama ipak, yang jaraknya sektar tiga kilo dari dusun kami, beliau ini sangat sayang kepadaku dan selalu memberikan motipasi, kini beliau telah di panggil oleh allah kepangkuanya mudah-mudah mendapat tempat yang layak disisinya Amin, ,di saat ibuku mulai sakit aku disuruh keluargaku untuk pulang menjenguk ibu saat itu aku barusan aja pindah dari Psantren Darussalam Aceh selatan, ke Pasantren (Mudi Mesra) Samalanga Kab Bireun, Waktu ibu sakit aku sangat kasihan sekali. aku ingin membantunya tapi tidak bisa, sakit ibu sudah mulai parah. aku tidak pernah acuh pada ibu. Memang kuakui aku tumbuh dengan pikiranku sendiri dan sibuk dengan diriku sendiri.kurasa ibuku tidak pernah berpikir kepadaku seolah aku tidak peduli kepadanya karna aku selalu di rantau mencari ilmu mengapai cita-citaku dan cita-cita ibuku karna ibuku selalu aku inggin menjadi orang yang berilmu pengetahuan yang tinggi, aku selalu sayang ibu. aku Selalu mengingatnya. Kini ibu sudah tiada. Sudah benar-benar hilang dari keluarga kami Sore hari itu bertepatan hari sabtu tanggal 20 juni tahun 2008 kami mengantarkan jezasah nya ke tempat peristrahatan yang terakir kalinya, aku juga ikut memasukkan jenazah ibuku ke liang lahat, membaringkan tubuh ibu. Meletakkan wajahnya ke dalam lubang yang sudah siap digali oleh orang-orang kampungku dan menanam tanah penyangga tubuhnya. Di saat itu aku menyaksikan dengan mataku Aman Alimat menyambut jenazah ibuku serta membukakan tali-tali yang mengikat kepala ibu, tubuh, dan kaki ibu, setalah ibuku selesai dikuburkan aku di persilahkan oleh guruku Tgk Arbiata untuk mentalqinkan sertata membaca tahlil di atas pusara ibu, ini adalah merupakan pengalaman pertama kaliku mentalqinkan, disaat aku mulai mentalqinkan ibu aku tak sanggup menahan tangisan air mata yang bercucuran, merasa kehilangan orang yang nomor satu aku cintai dan tempatku mengadu nasib dan bermanja selama ini, kini telah benar-benar tiada, Duh hai ibuuuuuuuuuuu, perempuan yang baik hati, kini kau telah pergi. Telah benar-benar meninggalkan kami. aku selaku anakmu yang tidak pernah lupa berdo’a padamu ibu…, mudah-mudahan surga menantikanmu bu, Kini aku hanya memiliki seorang ayah. Aku harap ayahku selalu sehat dan kuat. Tidak sakit-sakitan seperti ibuku dulu. Aku sayang sekali dengan ayahku. Ayahlah yang mendidikku dalam banyak hal

Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ

Senin, 23 Mei 2016

Mencoba Mengerti Demi Kerukunan Keluarga

Jagad raya seisinya ciptaan Allah SWT ini memiliki pesona keanekaragaman yang luar biasa. Sebagai sesama anggota tata surya, bumi tempat kita hidup jauh berbeda dengan bulan dan matahari, dan anggota tata surya yang lain. Mereka semua juga berbeda dengan bintang gemintang yang bertebaran dalam jagat raya. Meski memiliki aspek kesamaan di atara warga tata surya itu, kita tidak akan mengelak tentang pesona kemajemukan dan kemanfaatannya bagi kehidupan manusia

Ya, kita juga mengetahui dengan pasti bahwa kita hidup hanya sekali. Salah satu masalah yang terjadi dalam kehidupan adalah sikap dan perilaku kita dalam menghadapi perbedaan-perbedaan itu. Padahal, perbedaan adalah menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan ini. Masalah yang timbul dalam kehidupan antara lain karena kita kurang cerdas menggunakan perbedaan sebagai modal untuk membangun kekuatan dalam kehidupan. Beda pendapat itu pasti. Beda pendapatan boleh jadi. Beda warna kulit itu bukan hanya teori. Cucu penulis yang kulitnya lebih putih mengatakan kulit kakungnya dikatakan “gosong”, itu bisa terjadi dalam keluarga sendiri.

Kerukunan dalam sebuah keluarga sangatlah penting untuk dapat menikmati moment-moment di mana seluruh anggota keluarga dapat berkumpul dan menikmati family time bersama. Pertengkaran antara saudara merupakan hal yang sering terjadi. Jika dilihat dari sudut pandang positif, pertengkaran antara saudara ini dapat digunakan sebagai latihan untuk membentuk keharmonisan yang lebih baik di kemudian hari, tapi pertengkaran tidak boleh berlarut larut. 

Dengan karakter yang berbeda sebeneranya aset penting dalam sebuah keluarga. Mereka bisa saling melengkapi satu sama lainya, bekerja sama dan saling mendukung. Jika bisa menyatukan dalam sebuah keluarga. Menyatukan individu dengan karakter yang berbeda tidak mudah di lakukan. Butuh komitmen yang tinggi dari yang terlibat dan terkadang butuh bantuan dari pihak ketiga yang bisa di percaya.

Maka dalam keluarga besar komunikasi merupakan hal yang wajib di lakukan, karena akan semakin mudah menyatukan didalamnya. terkadang masalah dan perbedaan yang tidak perlu muncul karena komunikasi yang kurang. tidak harus komunikasi secara langsung dan formal, tetapi komunikasi yang efektif walaupun tidak terlalu sering justru lebih memiliki efek terhadap proses kerukunan dan kekompakan tersebut.

Maka menjaga ego merupakan hal yang terpenting, berusahalah saling mengunjungi, berlomba saling mengertidan memahami. Jangan selalu ingin di mengerti dan di perhatikan tetapi tidak pernah mau mengerti keadaan saudaramu. Ayo mulai sekarang kita berebut untuk mengalah, rebutan ngalah agar kita bisa menjadi pemenang...


Kamis, 24 Desember 2015

Catatan Akhir Tahun

Selalu yang Terbaik

Semua orang selalu menginginkan yang terbaik dalam hidupnya dan untuk dirinya. Akan tetapi, tidak semua orang mau melakukan yang terbaik dalam kehidupannya. Terbaik menurut saya, menurut Anda tentu tak selalu sama. Terbaik versi manusia dan Tuhan pun seringkali berbeda. Seringkali manusia mengartikan yang terbaik itu ketika semua sesuai dengan keinginannya, sedangkan Tuhan lebih tahu yang diinginkan, yang dibutuhkan dan yang terbaik untuk makhluk-Nya.

Mengharapkan yang terbaik memang harus karena kita tidak bisa berjalan sendiri tanpa garis takdir. Takdir sendiri sering tidak sejalan dengan keinginan kita, sehingga segala upaya yang kita lakukan kadang terasa sia-sia jika menemui kegagalan. Kalau sudah berusaha dan masih gagal, bukan berarti kita tidak melakukan yang terbaik. Mungkin saja ada jalan lain yang lebih baik, yang betul-betul bermanfaat untuk kita. Karena itu, mengharapkan yang terbaik saja tidak cukup jika kita tidak melakukan yang terbaik.

Menjadi yang terbaik dalam segala hal merupakan keinginan sempurna setiap orang. Menjadi yang terbaik umumnya identik dengan prestasi atau kesuksesan yang diraih. Jangan heran kalau banyak persepsi be the best ini ditunjukkan dengan berjejernya piala, wajahnya wara-wiri di media dan berita, serta banyaknya orang yang memuja. Persepsi ini gak salah sih, karena menjadi yang terbaik identik dengan menumbuhkan rasa bangga dalam dirinya dan orang-orang di sekelilingnya.

Namun, perlu diingat kalau menjadi yang terbaik itu merupakan hasil dari melakukan yang terbaik. Gak mungkin kita berprestasi kalau kita gak pernah melakukan yang terbaik untuk mencapai prestasi itu. Kita bisa dihargai orang pun karena kita melakukan yang terbaik untuk diri kita atau bahkan orang lain. Kadang-kadang kita merasa sudah do the best, tapi masih dianggap salah dan tidak baik di mata orang. Itu mungkin terjadi karena ekspektasi orang terhadap kita tidak sesuai dengan kemampuan kita. No problem, selagi kita mau dan mampu melakukan yang terbaik, just do the best meskipun kita gak selalu be the best buat orang lain. Yang penting usahanya kan, soal hasil serahkan sama Yang Maha Menentukan.

Orang yang baik adalah orang yang mau melakukan yang terbaik. Orang yang sukses adalah orang yang tidak bosan menjalani proses. Orang yang sempurna adalah orang yang selalu menyempurnakan ikhtiar dan doanya. So, do the best as we can do.

Selasa, 17 November 2015

Menumbuhkan Keyakinan


Hidup itu berat, dan salah satu tantangan terbesar adalah mencari cara menikmatinya. Dengan semakin banyak menggali kenikmatan dalam hidup, akan meningkatkan rasa percaya diri kita, karena itu akan membangun keyakinan diri kita terhadap kemampuan untuk mengendalikan dan menikmati diri. Dan menciptakan ruang untuk rekreasi yang menyenangkan juga adalah salah satu cara untuk merawat diri. 

Karena rasa percaya diri dan kebahagiaan itu sangat berhubungan, dan karena meningkatkan kebahagiaan itu sepertinya akan meningkatkan rasa percaya diri. Meski kebahagiaan itu adalah sebuah kondisi yang lebih tahan lama dan stabil dibanding kesenangan, tapi semua aktivitas yang menimbulkan kesenangan yang utuh (yang dianggap mensejahterakan diri dan orang lain serta tidak membahayakan) juga bermanfaat. Hanya dengan memperbanyak momen-momen yang menyenangkan, bisa meningkatkan mood dan sama efektifnya dengan mengeliminasi pikiran dan perasaan yang menyimpan. Sebelum kita mengeksplore berbagai metode untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh.

Orang bahagia cenderung bersyukur. Para pesimis cenderung melihat gelas setengah penuh lalu berpikir, "Mengapa cuma setengah penuh? Mengapa tidak benar-benar penuh?" Orang bahagia berpikir, "Sungguh indah, air yang jernih." Guru-guru kita mengajarkan bahwa kita bisa tetap merasa puas dalam setiap kondisi, meski kita sedang mencoba meningkatkannya. Di saat yang sama, keterikatan menyebabkan ketidak bahagiaan. 

Jika kita menuntut uang, penampilan, harta benda, pangkat atau kedudukan, maka hal-hal ini akan mengontrol kebahagiaan kita. Jika anda lebih dulu bersikeras untuk memiliki kedudukan bergengsi, misalnya, lalu apa yang akan anda rasakan jika anda tidak memilikinya atau mendapatkannya? Jika anda memilikinya, maka anda mungkin merasa riasu karena takut kehilangan kedudukan tersebut. Jika otoritas anda ditantang, maka anda mungkin menjadi marah.
 
Apapun yang dinikmati dan diulangi; ini kembali pada kesenangan dan keakraban. Ini juga adalah apa yang hilang dari kita, bersama sebagian dari kemanusiaan kita, saat kita menjadi terlalu sibuk dan cuma punya sedikit waktu luang. Orang umumnya punya satu atau dua tradisi yang tersimpan. Banyak dari tradisi ini bisa dilestarikan atau dimulai kembali. Bagi sebagian orang, tradisi tersebut mungkin berupa perayaan hari besar. Bagi yang lain, tradisi itu berupa sesuatu yang simpel, misalnya makan malam diluar pada Sabtu malam. Sebagian pasangan menyiapkan Jum'at malam untuk berkencan, dan sebagian keluarga menyisihkan satu malam per minggu untuk bermain game bersama, menceritakan berbagai kisah yang menghibur, dan berbagi makanan penutup.

Dan kita hidup di dunia ada aturannya. Allohlah yang menciptakan bumi ini dan seisinya termasuk kita. Dia pulalah yang berhak membuat aturannya karena Dialah yang lebih tahu apa yang Dia ciptakan. Dengan keyakinan terhadap manhaj Alloh ini akan mendatangkan assa’adah wal karomah (bahagia dan mulia) tidak hanya di dunia tapi juga di akherat. Dan siapa yang hidup di bumi Alloh ini tanpa memakai aturan Alloh, maka tunggulah saat kehancurannya. Wallohu a’la




Dengan semakin banyak menggali kenikmatan dalam hidup, akan meningkatkan rasa percaya diri kita, karena itu akan membangun keyakinan diri kita terhadap kemampuan untuk mengendalikan dan menikmati diri.
Dan menciptakan ruang untuk rekreasi yang menyenangkan juga adalah salah satu cara untuk merawat diri.
Karena rasa percaya diri dan kebahagiaan itu sangat berhubungan, dan karena meningkatkan kebahagiaan itu sepertinya akan meningkatkan rasa percaya diri, maka pada bagian kali ini kita akan memfokuskan pada berbagai cara untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh.
Meski kebahagiaan itu adalah sebuah kondisi yang lebih tahan lama dan stabil dibanding kesenangan, tapi semua aktivitas yang menimbulkan kesenangan yang utuh (yang dianggap mensejahterakan diri dan orang lain serta tidak membahayakan) juga bermanfaat.
Sebagai contoh, berbagai penelitian menunjukkan bahwa hanya dengan memperbanyak momen-momen yang menyenangkan, bisa meningkatkan mood dan sama efektifnya dengan mengeliminasi pikiran dan perasaan yang menyimpan.
Sebelum kita mengeksplore berbagai metode untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh, mari kita amati berbagai faktor yang bisa menghambat usaha kita untuk mendapatkannya.
- See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Dengan semakin banyak menggali kenikmatan dalam hidup, akan meningkatkan rasa percaya diri kita, karena itu akan membangun keyakinan diri kita terhadap kemampuan untuk mengendalikan dan menikmati diri.
Dan menciptakan ruang untuk rekreasi yang menyenangkan juga adalah salah satu cara untuk merawat diri.
Karena rasa percaya diri dan kebahagiaan itu sangat berhubungan, dan karena meningkatkan kebahagiaan itu sepertinya akan meningkatkan rasa percaya diri, maka pada bagian kali ini kita akan memfokuskan pada berbagai cara untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh.
Meski kebahagiaan itu adalah sebuah kondisi yang lebih tahan lama dan stabil dibanding kesenangan, tapi semua aktivitas yang menimbulkan kesenangan yang utuh (yang dianggap mensejahterakan diri dan orang lain serta tidak membahayakan) juga bermanfaat.
Sebagai contoh, berbagai penelitian menunjukkan bahwa hanya dengan memperbanyak momen-momen yang menyenangkan, bisa meningkatkan mood dan sama efektifnya dengan mengeliminasi pikiran dan perasaan yang menyimpan.
Sebelum kita mengeksplore berbagai metode untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh, mari kita amati berbagai faktor yang bisa menghambat usaha kita untuk mendapatkannya.
- See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Dengan semakin banyak menggali kenikmatan dalam hidup, akan meningkatkan rasa percaya diri kita, karena itu akan membangun keyakinan diri kita terhadap kemampuan untuk mengendalikan dan menikmati diri.
Dan menciptakan ruang untuk rekreasi yang menyenangkan juga adalah salah satu cara untuk merawat diri.
Karena rasa percaya diri dan kebahagiaan itu sangat berhubungan, dan karena meningkatkan kebahagiaan itu sepertinya akan meningkatkan rasa percaya diri, maka pada bagian kali ini kita akan memfokuskan pada berbagai cara untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh.
Meski kebahagiaan itu adalah sebuah kondisi yang lebih tahan lama dan stabil dibanding kesenangan, tapi semua aktivitas yang menimbulkan kesenangan yang utuh (yang dianggap mensejahterakan diri dan orang lain serta tidak membahayakan) juga bermanfaat.
Sebagai contoh, berbagai penelitian menunjukkan bahwa hanya dengan memperbanyak momen-momen yang menyenangkan, bisa meningkatkan mood dan sama efektifnya dengan mengeliminasi pikiran dan perasaan yang menyimpan.
Sebelum kita mengeksplore berbagai metode untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh, mari kita amati berbagai faktor yang bisa menghambat usaha kita untuk mendapatkannya.
- See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Dengan semakin banyak menggali kenikmatan dalam hidup, akan meningkatkan rasa percaya diri kita, karena itu akan membangun keyakinan diri kita terhadap kemampuan untuk mengendalikan dan menikmati diri.
Dan menciptakan ruang untuk rekreasi yang menyenangkan juga adalah salah satu cara untuk merawat diri.
Karena rasa percaya diri dan kebahagiaan itu sangat berhubungan, dan karena meningkatkan kebahagiaan itu sepertinya akan meningkatkan rasa percaya diri, maka pada bagian kali ini kita akan memfokuskan pada berbagai cara untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh.
Meski kebahagiaan itu adalah sebuah kondisi yang lebih tahan lama dan stabil dibanding kesenangan, tapi semua aktivitas yang menimbulkan kesenangan yang utuh (yang dianggap mensejahterakan diri dan orang lain serta tidak membahayakan) juga bermanfaat.
Sebagai contoh, berbagai penelitian menunjukkan bahwa hanya dengan memperbanyak momen-momen yang menyenangkan, bisa meningkatkan mood dan sama efektifnya dengan mengeliminasi pikiran dan perasaan yang menyimpan.
Sebelum kita mengeksplore berbagai metode untuk meningkatkan kebahagiaan dan kesenangan yang utuh, mari kita amati berbagai faktor yang bisa menghambat usaha kita untuk mendapatkannya.
- See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Hidup itu berat, dan salah satu tantangan terbesar adalah mencari cara menikmatinya. - See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Hidup itu berat, dan salah satu tantangan terbesar adalah mencari cara menikmatinya. - See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf
Hidup itu berat, dan salah satu tantangan terbesar adalah mencari cara menikmatinya. - See more at: http://wownita.blogspot.co.id/p/pupuklah-keceriaan.html#sthash.T7xvQaxP.dpuf